Wednesday, March 30, 2011

Tentang Kuih Gandus

Apa kuih sedang top di Kuala Lumpur sekarang ? Sudah tentulah kuih gandus di Pasar Keramat. Sedap kah? Entahlah, aku belum merasainya tetapi sekarang ini ramai bercakap mengenainya hinggakan aku jadi mangsa diminta oleh beberapa orang untuk membelinya.

Mereka yang meminta aku pergi membeli ini, termasuk emak saudara aku, teringin sangat hendak merasa kuih itu setelah juadah manis berinti tart nanas itu serta  pakcik dan makcik yang menjualnya di Pasar Keramat itu, keluar Majalah 3  pada 13 Mac lepas dan terus jadi bahan percakapan.

Dengarnya, sebelum ini kuih ini sudah pernah diceritakan di dalam surat khabar juga.



Gambar dari Google

Akulah jadi mangsa untuk membelinya sebab kononnya pejabat aku tidaklah jauh dari Pasar Keramat. Macamana mereka boleh ingat pejabat aku dekat dengan Pasar Keramat entahlah?

Mungkin pada mereka kalau sudah kerja di tengah Kuala Lumpur, kira dekatlah dengan Pasar Keramat itu.

Maka pada satu hari minggu lepas kira-kira jam 11 pagi aku pun pergilah ke Pasar Keramat mencari gerai menjual kuih itu. Mudah saja mencarinya kerana gerai itu merupakan satu-satunya yang mempunyai queue panjang. Panjang hinggakan aku terus mengambil keputusan balik sahaja setelah membuat pemerhatian. Aku kira ada dalam 50 orang sedang berbaris dan selepas 5 minit aku perhatikan mereka yang di depan sekali langsung tidak bergerak (kerana menanti kuih masak).

Jadi congak sajalah berapa lama pula aku kena tunggu kalau aku jadi orang ke 51 masuk queue? Jadi aku beredar saja.

Oleh sebab tak sampai hati nak menghampakan, esoknya aku pergi lagi. Lega hati sebab dari jauh aku nampak cuma ada dua atau tiga orang sahaja di gerai itu. Tetapi apabila sampai betul-betul di depan gerai aku dapati gerai itu sebenarnya kosong dan dua tiga orang yang ada di situ merupakan orang seperti aku yang terpinga-pinga dan sedang tertanya-tanya mengapa gerai tutup?

Seorang lelaki yang menjaga parkir di situ memberitahu gerai terpaksa ditutup kerana inti kuih gandus sudah habis dan pakcik dan makcik berkenaan terpaksa mengambil cuti (menutup gerai) untuk membuat inti sekaligus menggunakan antara 300 hingga 400 biji nanas !

Jadi aku beredar lagi.

Beberapa hari lepas aku pergi lagi dengan tidak meletakkan apa-apa harapan pun. Aku kira ada dalam 23 orang sedang berbaris dan akupun masuk queue mencuba nasib walaupun aku tahu mungkin akan berbaris selama satu jam lebih. Bagaimanapun, sedang aku berbaris itu hujan pula turun dan aku terpaksa beredar pergi untuk berteduh. Aku lihat orang lain tidak berganjakpun walaupun hujan turun. Ada yang berlari pergi mengambil helmet dan masuk queue semula. Aku pula tidak sanggup membasahkan pakaian  sebab sedang bekerja.

Tiga kali pergi masih gagal. Aku bertanya seorang penjual ikan bakar di situ pukul berapa orang mula berbaris untuk membeli kuih gandus itu. Katanya ada kalanya pukul 7 pagi, adakalanya pukul 8 pagi dan ada kalanya pukul 9 pagi sudah ada yang tercongok di gerai itu walaupun pakcik dan makcik itu hanya sampai pukul 10 pgi dan kuih mula masak dan dijual pukul 11 pagi.

Maklumat kuih gandus:

Lokasi : Pasar Keramat

Harga : 40 sen biji

Maksimum order: 20 biji seorang


6 comments:

Rin said...

so masih tak dapat beli lagi? aiseh!

strawberi said...

waaah.hebat...setiap hari camtu skali?pakcik dan makcik tu perlukan bantuan zarul utk expand bisnes....hahaha

-sweetbee

lay D kro Nique said...

good luck in.. errr buying/trying to buy

hk said...

rin: belum dapat. tunggu kegilaan itu reda dulu.
sb: ya, setiap hari begitu.
layd: thanks:-)

Anonymous said...

saya pernah makan tahun lepas masa pakcik ni mula2 kuar suratkhabar....mmg sedap....selalu beli...

tapi sejak kuar majalah 3...mmg ramai yg kempunan nak makan..

hk said...

Tu lah pasal ... :-)

Post a Comment