Monday, August 27, 2012

Tentang nak makan juga

6 comments

Sebab itulah puasa di bulan Ramadhan itu satu ibadah. Kita mematuhinya sebab ia satu ibadah. Tapi bila dah habis, tabiat makan dan nak mencari makan datang menampar-nampar nafsu… wah bahasa.

Tapi itulah yang berlaku pada aku. Aku telah kembali bekerja pada hari raya ke-4 lagi. Tak ambik cutipun. 
Oleh sebab aku tahu seawal itu tak akan ada satu pun gerai nasi lemak atau kuih muih dibuka di tepi  jalan, maka aku terus memandu ke Restoran Pelita, Jalan Ampang. Tapau roti canai dengan kuah kari dibanjirkan ke atasnya. Fuuuh. Settle untuk breakfast.

Waktu tengah hari aku sebenarnya  bukanlah lapar sangat macam ayam seminggu tak jumpa beras padi  tapi keinginan untuk makan tetap juga datang. Maka setelah membuat sedikit pemeriksaan dan bertanya kawan-kawan, aku dapati tak ada satu kedaipun di kawasan pejabat aku itu sudah dibuka. Ye lah kan, baru empat hari beraya je pun. Kakak-kakak yang jual nasi campur semua tu masih seronok beraya di kampong laman masing-masing.

Aku berjalan kaki ke satu kawasan tak jauh dari pejabat dan ada ke patut (pada muka aku lah), pintu nak masuk ke food court tu siap dimanggakan.  Bak kata lagu Yuna, “seolah memerli aku” (wey, orang beraya lagilah !)

Tetapi nafsu ini tidak dapat dijinakkan. Aku balik ke pejabat dan membuat panggilan ke sebuah hotel. Hahaha. “Errr selain buffet lunch, you all ada buat ala carte tak. Ye lah ni kan time Raya. Takut cook cuti,” aku call dan tanya tanpa segan. Kalau aku ambik buffet lunch di hotel tu, mahal sangat pulak dan tak berbaloi.

Maka aku pun berjalanlah ke hotel berkenaan dan memilih meja di sebelah tepi. Kosong saja sebab orang semua belum balik ke KL lagi. Seorang waitress Melayu berbaju kebaya menghulurkan menu. Aku kena tekankan waitress ini memang Melayu sebab waitress yang lain walaupun berbaju kurung Kedah, adalah Myanmar.  

Aku memesan mi goreng mamak saja. What ? Pergi hotel besar dan sudahnya order mi goring mamak je haha. Tadi kata bernafsu sangat nak juga makan. Nafsu low kelas la ni haha. Air pula order sky juice saja wakaka.

Bila bil datang aku bayar pejam mata saja walaupun hati berkata apa aku tengah buat ni ? Kesemuanya  RM32.50 untuk sepinggan mi goreng mamak dan ais kosong. Mahal dah tak kira. Nak makan la sangat kan ???? 

Wednesday, August 15, 2012

Tentang Dah Nak Raya Ni ...

1 comments
Macam ada buah hati pulak di ofis ni tak mahu tinggalkan ofis lama-lama. Setiap pertanyaan tentang cuti aku jawab aku tak perlu cuti. Cukuplah Sabtu, Ahad, Isnin dan Selasa. Semua tu kan cuti? Hari Jumaat, selepas berbuka dan solat maghrib aku akan masuk ke highway untuk menyertai kesesakan maha dahsyat untuk ke Utara (harap-harap taklah - fat chance kan ?). Sabtu akan bawa mak pergi ambik bajunya di tailor yang dah berbulan-bulan siap. Lepas tu akan monitor orang membersihkan rumah yang dah tinggal lama. Lepas tu cadangnya nak cari bahan-bahan untuk di masak sempena Hari Raya. Tapi rupanya mak dah buat rancangan sendiri. Jangan ada yang terkejut nanti bila find out lauk pauk rumah jiran sama saja dengan lauk pauk rumah aku. Sebabnya ialah tahun ni mak upah jiran masakkan lauk pauk dan rendang untuk rumah kami. Ketupat juga. Jadi tinggal lagi aku pergi mencari lemang di tepi jalan sekitar Jelapang. 

Rasanya semua akan balik sempena Hari Raya ini. Cuma abang sulung saja yang tidak kerana dia akan  terbang ke US pada hari Hari Raya pertama. Anak-anaknya dah mengeluh. 

Persiapan diri sendiri ? Masih ada samping coklat tu saja yang aku beli di SACC Mall. Tak pergi cari pun baju Melayu yang pada awalnya begitu berkobar-kobar nak beli. Ada orang tu (kenalan on line)  cadangkan aku pakai samping tu saja. Tanpa baju dan seluar?  Lawaklah kan. 

Aku tukar banyak duit note baru RM20. Orang-orang yang tahu, masing-masing ingat aku nak bagi seorang sekeping duit RM20 tu untuk anak-anak buah dan anak-anak mereka. Hmm mungkin anak-anak buah akan dapatlah seorang RM20. Tapi anak-anak korang tak lah. Aku tukar duit RM20 tu banyak-banyak sebab teruja dengan warna oren-nya. Peminat Holland lah katakan. Sudahnya nanti mungkin duit oren tu jugalah aku guna isi minyak. 


Tapi syukur Alhamdulillah pada Ramadhan kali inilah aku begitu banyak bersedekah. Aku hanya miss sekali   saja tazkirah zuhur dan itupun sebab ada meeting. Dan setiap kali tazkirah zuhur, ustaz yang datang akan membawa sekali perkhabaran tentang rumah-rumah anak yatim dan sekolah-sekolah tahfiz yang memerlukan bantuan. Syukur pada mu Illahi, laju saja tanganku menghulur. 

Pada awal Ramadhan sister aku bagi tahu ada rumah anak yatim yang penghuninya tidur tanpa bantal. Aku ikut sister aku pergi membeli 60 biji bantal kekabu dan tolong dia hantar terus ke rumah anak yatim tu. Aku minta ustaz di situ untuk menjenguk tempat anak-anak yatim tu tidur dan merah mata aku dibuatnya. Memang betul mereka tidur tidak berbantal dan berbaring saja di atas tilam. Yang sedang menonton TV pula bergelimpangan baring di atas simen yang tidak ada tikar, apa lagi permaidani. Sister aku yang menjengah asrama perempuan kata keadaannya sama juga. 

Pada minggu berikutnya aku sendiri pula ke Taman Equine untuk membeli bantal (aku Google tempat tu). Dapatlah dalam 26 biji bantal. Akak yang menjual bantal tu sibuk menyuruh aku memborong comforter dan sarung kusyen sekali dari dia kerana dia ingat aku beli bantal banyak-banyak tu untuk meniaga. 

Selepas itu aku pergi ke Tesco membeli alas lantai. Actually ia adalah rug buatan China. Kebetulan ada pula potongan harga jadi aku beli 10 semuanya.

Aku tulis ini untuk panduan bersama dan untuk membangkit semangat sesiapa saja untuk turut membantu meringankan beban mereka yang memang sangat-sangat memerlukan. Tidak ada tujuan lain.



Dah nak Raya ni. SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI. Maaf Zahir Batin.           

Thursday, August 2, 2012

Tentang Nak Raya

3 comments
Dah dekat nak Raya ni kan tetiba teringat beberapa peristiwa yang berkaitan dengan hari baik dan bulan baik ni. Ini asalnya posting aku di www.interaksigosip.com

Ada sekali tu mak suruh aku hidupkan api sebab kalau nak Raya, mak prefer masak luar rumah macam ala-ala nak kenduri. Best. So aku hidupkan api dekat dengan pintu belakang rumah. Aku simbah petrol dan api naik menjulang nak terbakar pintu rumah. Menjerit-jerit mak. Malu siot. Kena marah depan kakak-kakak ipar dan anak buah. Dengan perlahan aku hilangkan diri ke depan, ambil kunci kereta dan pergi ke pekan. Kalau tak salah masa tu aku lepak di Masjid Negeri dan rasa tak nak balik rumah dah. Merajuk konon hahaha

Ada sekali tu pulak kat Ipoh juga la. Nak Raya dan seperti biasa kami masak macam nak kenduri kat  belakang rumah. Tapi oleh sebab cuaca tak elok, kami masak bawah tempat berbumbung kat area belakang rumah tu. Masa tu tengah masak rendang Perak dalam kuali besar macam kawah. Ala...  rendang yang daging potong kecik-kecik dan taruh kelapa parut, taruh daun kunyit hiris tu.

Sedang aku dan anak buah aku bergilir-gilir mengacau rendang tu, tetiba ada lipas jatuh dari bumbung dan terus masuk dalam kuali rendang tu ….

Jeng jeng jeng. Nasib baik cuma aku dan anak buah aku je nampak dan ada situ masa tu. Kami buang lipas tu (susah juga nak buang sebab dah terselit celah-celah daging) dan aku cakap pada anak buah aku “do not tell anyone about this”. Dia angguk.

Raya tahun tu adik beradik aku yang lain sedap dan berselera je balun rendang tu tapi aku dan anak buah aku tak sentuh pun. Hahaha.

Err dah lama tak update blog.




Monday, June 18, 2012

Tentang pertemuan di sebuah menara

7 comments
Ketika dia mula muncul dari belah tepi tempat aku menunggu itu, tiba-tiba rasa saspen menyelubungi diri. Ini mungkin kerana apa yang terpandang olehku pada dirinya pada pagi itu ialah seorang manusia yang serius, diam dan tidak mempunyai apa-apa reaksi melihat aku menantinya di situ.

Aku antara percaya dan tidak yang muncul itu adalah dia yang kemudiannya melangkah masuk dan berdiri di depanku. Bagaimanapun, saspen itu hanya beberapa detik. Sebaik kami bersalaman dan aku mencium tangannya, perasaan saspen itu hilang begitu saja. Dia duduk di kusyen jingga (aku sudah dimaklumkan oleh PA nya memang dia akan duduk di situ). Aku pula menyelesakan diri di kerusi yang aku tarik rapat. Dia senyum mendengar butir buah perkataan yang aku ucapkan. Apa yang aku ucapkan padanya sebenarnya hanyalah bertujuan meredakan keadaan diriku sendiri. Sepanjang pertemuan itu dia banyak senyum sahaja mendengar beberapa komenku, antaranya, pernah melihat dia membeli juadah berbuka puasa di Jalan Raja Alang beberapa tahun lalu dan beberapa usikan lain. Betul kata orang dia memang tidak banyak cakap dan seperti pemalu walaupun hakikatnya suaranya pernah dominan dan menjadi authoriti di negara ini dan kritikan lantangnya terhadap Barat dan Yahudi memang meninggalkan bekas.

Sudah nampak susut badannya dan pergerakannya agak perlahan. Namun sepanjang perbualan, ternyata ingatan dan buah fiikirannya tetap tajam. Leka aku mendengar setiap pertanyaanku dijawab dengan penuh kebijaksanaan dan berdasarkan fakta semata-mata. Bukan retorik dan cakap kosong. Dan dia juga boleh bergurau. Ketika kami bergambar sebagai kenang-kenangan, aku berkata padanya sudah lama menunggu untuk bergambar dengannya. Balasnya, dia menunggu lagi lama, 87 tahun, barulah dapat bergambar dengan aku!.  Haha. Sebelum berpisah, aku mengucup tangannya lagi dan mendoakan moga dia terus sihat wal afiat.



Pejabatnya.

Wednesday, May 30, 2012

Tentang Porsche Carerra

3 comments


Membeli kereta Porsche Carrera itu satu kemaluan ye? You see, dua hari lepas ketika memarking kereta di basement pada pukul 6.40 pagi, aku ternampak sebiji Porsche yang baru tiba dan mencari parking juga. Ia bagaimanapun lenyap dan aku tak tahu di ceruk mana ia berhenti (parking). Sebelum itu, tak pernah pula aku nampak kereta Porsche berkenaan apa lagi masuk ke basement subuh-subuh macam tu. Dengan segera naluri aku terjentik nak tahu siapa pula yang membawa Porsche berkenaan. Aku terus meneka-neka siapa agaknya di kalangan kenalan yang mampu memiliki Porsche, kereta yang hanya boleh diimpikan saja kebanyakan orang, termasuk aku. Salah seorang yang terlintas di fikiran ku ialah KS. Dia kaya, anak orang kaya dan berkahwin pun dengan wanita kaya. Tetapi kereta itu juga mungkin milik orang dari syarikat lain yang beroperasi di bangunan yang sama. Beberapa minit selepas aku masuk ke pejabat, KS tiba-tiba masuk dan dengan kekaguman aku terus rumuskan memang dialah yang memandu Porsche tadi. Kalau tidak bagaimana pula dia boleh muncul di pejabat lebih kurang waktu yang sama dengan aku (aku memang selalu tiba di pejabat antara 6.30 - 6.45 pagi setiap hari). Lalu akau tanya pada KS "Was it you driving the Carrera?" Dia bagaimanapun menafikan dan sempat menjawab dia tak memandu hari itu dan isterinya yang menghantar dia ke pejabat.  Itu kisah semalam.




Bagaimanapun, subuh tadi  sudah di takdirkan aku bertembung lagi dengan Porsche Carrera itu dan memang sah KS yang memandunya. Ternyata semalam dia berbohong bila mengatakan kepada aku bukan dia. 

Tadi aku sempat bertanya kepada seorang rakan lain sama ada dia tahu mengenai kereta baru KS itu. Jawabnya dia tahu tapi bukan dari mulut KS. Dia tahu sebab seseorang yang rapat dengan KS telahpun berpeluang menaiki dan memandu uji kereta itu. Bagaimanapun, dia juga telah diminta oleh KS supaya tidak bercerita pada sesiapa. Aku juga diberitahu oleh sebab tidak mahu orang tahu, KS tidak memarking kereta di parking biasanya di basement 1 sebaliknya sanggup memarking jauh dari penglihatan orang di basement 3 yang sentiasa sunyi itu. 

Aku juga diberitahu oleh sebab tak mahu orang tahu, ada kalanya dia menggunakan khidmat valet parking di bangunan sebelah di mana kadar parking di situ ialah RM25 sehari. Khabarnya sudah beberapa bulan dia berbuat demikian.  
   
Aku tidak mahu mengaibkan KS dengan bersemuka dan bertanya kepadanya kenapa berbohong kepada aku semalam. Nanti dia termalu pula. Setiap orang ada alasan sendiri apabila mengambil tindakan seperti yang diambil oleh KS itu. Cuma mungkin akulah yang tak faham sebab aku tak pernah membeli Porsche !!!    


Tentang Pemergian Ninda

7 comments
Bila satu demi satu kematian berlaku di sekeliling kita, maka sedikit sebanyak kitapun terdetik sesuatu juga. Sejak beberapa minggu lalu, beberapa orang yang aku kenal pulang dijemput Illahi. Salah seorang ialah nindaku yang tercinta. Aku dikejutkan pukul 4 pagi dengan berita sedih itu dan selepas mandi dan mencapai apa yang patut, pukul 5 pagi aku sudah sampai di rumah abang. Memandu seorang diri sepanjang KESAS di pagi hening begitu membuatkan kepala aku mengelamun dan diselubungi kesedihan mengingat saat manis bersama nindaku ketika di Ipoh. Selain bondaku, ninda adalah segala-galanya buatku. Semasa aku kecil, dialah yang memastikan aku akan mendapat ayam bahagian peha yang juga menjadi idaman abang-abang yang lebih besar. Dialah yang menghulurkan duit RM5 atau RM10 kalau aku teringin nak makan di pekan (Ipoh). Aku teringat ketika aku sudah bekerja, aku pula memberikan dia duit dan walaupun jumlahnya tak seberapa tapi aku nampak wajahnya cukup bangga. Terlalu banyak kenangan bersamanya. Kini dia sudah tiada. Tiada lagi ninda menanggung derita dunia selepas bertahun-tahun bed ridden. Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama para solihin. Moga bacaan Quran dan ibadah ninda yang tak tidak putus-putus dulu menerangi dan melapangkan kuburnya. Syurgalah tempatnya.

Sedihnya, ninda pergi semasa bonda berada di tanah suci kerana mengerjakan umrah. Hanya setelah jasad ninda sudah hendak diturunkan ke dalam liang lahad, barulah bonda mendapat tahu (dia meninggalkan handphonenya di bilik.)  




Saturday, May 26, 2012

Tentang kasut

4 comments

Wahh hari ini aku jadi hantu kasut. Nampak saja terus bedal tiga pasang sekali gus. Macam hilang akal kan ? Nak pakai masa bila dan di mana, kemudianlah aku fikir. 

Ini gambar kotak.


 Ini ok kot pakai dengan jeans?


 Ini akan nampak ala-ala macho kot kalau aku pakai hahaha


Ish ini sesuai ke pakai ke ofis ? Walaupun badannya kulit berwarna hitam, tapi tapaknya yang putih bagi nampak pelik. Tapi kalau pakai dengan jeans sure segak aku nanti hahaha  



Thursday, March 8, 2012

Tentang Berfikiran Positif

2 comments
Aku pernah terbaca Deepak Chopra berkata berfikiran positif hanya menyesakkan kepala dan boleh mendatangkan stress. Begitulah lebih kurang maksudnya. Aku tambah pula berfikiran positif walaupun tidak satu umatpun boleh kata ia salah juga memerlukan kita fokus dan ini menyempitkan laluan dan membataskan pilihan. Jadi lebih baik berfikiran "kreatif yang positif" sebab apa masalahpun boleh selesai kalau kita mampu  menemui pelbagai kaedah penyelesaian (jika kita kreatif)  dan mampu  melihat masalah itu dari sudut pandang yang pelbagai (apabila kita kreatif). 


Dan proses kreatif itu boleh menjadi satu perjalanan yang menarik sebenarnya buat kita.


Apa lagi kata Deepak Chopra yang pernah melawak dengan Oprah Winfrey "if you marry me, you will become Oprah Chopra" ini? 


The joy in what I do is mostly creativity. I think creativity is an ecstatic impulse that we all have. And there's nothing more joyful than having a moment of creative insight and actually creating, or rather manifesting or incarnating your creative insight into actual, physical reality.
 The struggle is part of the creative process, and it's very enjoyable to have the struggle. Without the struggle, there would be no joy in creativity.
The one thing that is not enjoyable is if you get attached to the outcome. And if you're constantly looking for approval and you are not immune to criticism, then you are in trouble and you will continue to be struggling and never find the creative impulse.
Yes, I have a creative process.  It has nine steps: intended outcome, information gathering, information analysis, incubation, insight, inspiration, integration, implementation and incarnation. I could talk all week about it. Through my own experiences, I came to realize that all creativity goes through these steps that I just mentioned.  And that includes scientific creativity, creativity in art, of music, of storytelling; but also biological creativity, which is healing.






Tuesday, February 14, 2012

Tentang Grik

3 comments
Aku bercadang untuk menerokai Hulu Perak - satu bahagian di negeri Perak yang belum pernah lagi aku terokai. Pelik juga aku tidak pernah ke sebelah sana sedangkan aku lama menetap di Kuala Kangsar yang tidaklah jauh. Tempat paling jauh aku pernah sampai di daerah Hulu Perak ialah Lenggong. Itu pun semasa kecil dulu ketika mengunjungi rumah rakan keluarga. (Masih teringat lagi dijamu ikan keli bakar cicah air asam). 

Sebagai langkah pertama “pengembaraan” ke Hulu Perak ini aku mulakan dengan mencari tempat bermalam.  Sudah pasti aku mahukan yang selesa dan dekat dengan tempat makan. Aku tiada kenalan berasal dari daerah itu yang boleh dijadikan tempat rujukan. Jadi, pilihan yang ada ialah internet.

Di laman Google aku menaip "Grik + hotel" di dalam kotak search dan beberapa link hotel yang terpacul, aku memilih yang atas sekali iaitu Great Wall Hotel. Ada dua nombor telefon tertera. Aku mendail salah satu nombor dan tidak lama kemudian suara seorang gadis berada di hujung talian.

Gadis : Hello
Aku : Hello, itu Great Wall Hotel?
Gadis : Err bukan. Ini kedai Singer. Tapi hotel Great Wall tu kat atas je.

Aku mula terpinga. Tersalah nombor kah?

Aku : Kat atas?
Gadis : Ha’ah. Tapi tuannya sama.
Aku : Hotel ni cantik lagi ke? (Maksud aku sebenarnya ialah nak tanya hotel ini baru ke?)
Gadis : Cantik. Orang yang cakap ni pun cantik.
Aku : Macamana nak tengok?
Gadis :  Datang sini tengoklah.
Aku : Mesti ramai orang (maksud aku ramai orang macamana nak tahu mana satu dia)
Gadis : Memang ramai.
Aku : Siapa nama?.
Gadis : Ayu.*
Aku : Ok lah Ayu.

* aku tukar namanya hehe

Selepas mematikan telefon, aku lihat balik skrin PC. Rupanya nombor yang aku dail tadi ialah no fax untuk hotel berkenaan yang mungkin juga digunakan sebagai nombor telefon untuk kedai di mana gadis tadi bekerja.

Aku telefon pula nombor yang sebenarnya dan dijawab oleh seorang lelaki Cina.

Aku : Hello
Lelaki Cina : Hello
Aku : Saya mahu tanya, room rate you punya hotel.
Lelaki Cina : Oo. RM60 ada. RM90 pun ada. You bila mau mari?
Aku : Belum tau. Tanya dulu. Kalau saya mahu pergi itu Muzium jauh ka? (Maksud aku ialah Muzium Arkeologi)
Lelaki Cina : Oo. Itu mahu tengok Perak Man ka? Itu di Lenggong sana. Belum sampai Grik lagi.
Aku : Dari Lenggong sampai Grik berapa lama?
Lelaki Cina : Dalam 30, 45 minit itu macam.
Aku : Oo. Ok. Nanti saya datang.

Hasil dari pencarian di internet, aku rumuskan kalau aku jadi memulakan "pengembaraan" ini, cuma ada dua perkara yang patut aku tumpukan iaitu sejarah dan keindahan alam. Dan satu lagi sudah tentu aku juga ingin merasakan masakan orang-orang Grik. 

Tapi entah bilanya aku dapat hendak ke sana dengan kerja yang menimbun ini? 


Thursday, January 12, 2012

Tentang Birthday Tiba Lagi

6 comments
Well, it's the return of my birthday. Another year. 
The best is yet to be.